Rabu

Kadispar Loteng Memaklumi Tindakan Pungli di Tempat Wisata

author photo Rabu, Agustus 24, 2022

 


POJOK NTB, Mataram - Kasus pungli di Destinasi Wisata Lombok Tengah mengundang banyak perhatian dari berbagai kalangan, termasuk Lombok Global Institute (Logis). 


Logis sangat menyayangkan statemen Kepala Dinas Pariwisata Lombok Tengah, Landek Jayadi, terkait dugaan pungli di Destinasi Wisata. 


Pasalnya, dalam statemennya di beberapa media massa Kadispar Loteng terkesan memaklumi tindakan yang diduga pungli di Destinasi Wisata. 


Kasus ini sendiri bermula dari komplain wisatawan yang berkunjung ke kawasan wisata Pantai Seger, di lingkar Mandalika. Mereka mengeluhkan pungutan parkir dan uang masuk yang dinilai berlebihan. 


"Sudah jelas dalam video dan pengakuan wisatawan yang sudah pergi ke Daerah Bukit Seger kalau itu pemerasan. Dimana di patok Rp20 ribu uang parkir, dan yang naik ke bukit itu Rp10 ribu per orang," kata Direktur Logis M. Fihiruddin, Selasa (23/08) di Mataram. 


Fihir menekankan, Pemda Loteng sebenarnya tidak boleh membenarkan pungli semacam itu. Apalagi ini terjadi di kawasan KEK Mandalika. 


"Kalau seperti ini dan didiamkan saja, maka kesannya Pemda itu melegalkan terjadinya pungli," ujarnya. 


Dalam beberapa pemberitaan, Kadispar Loteng Landek Jayadi mengaku sudah turun lapangan menindaklanjuti informasi itu. 


Kadispar beranggapan bahwa pungutan itu wajar untuk pemberdayaan ekonomi masyarakat, hanya saja butuh regulasi yang mengatur. Apalagi kawasan dimaksud adalah milik pribadi masyarakat. 


Fihir menilai, statemen yang seolah memaklumi aksi pungli tersebut bisa menjadi blunder. 


"Seharusnya Pemda loteng mencari win-win solution jika tanah itu dianggap sebagai tanah pribadi, sehingga wisatawan lokal maupun domestik bisa dengan tenang dan nyaman menikmati indahnya kawasan pantai Kuta Mandalika," tegasnya. 


Ia menduga, saat turun lapangan Kadispar Loteng menggunakan seragam resmi sehingga dijawab normatif saja. 


"Sepertinya Mr. Kadispar ini turun dengan menggunakan seragam sehingga di jawab normatif sama oknum oknum disana," ujar Fihir. 


Dilanjutnya, jika Dinas Pariwisata Loteng melakukan audit investigasi maka bida dupastikan mereka akan menemukan peristiwa buruk yang dialami oleh beberapa orang yang berkunjung ke Daerah Bukit Seger. (Ang)

This post have 0 komentar


:) :( hihi :-) :D =D :-d ;( ;-( @-) :P :o -_- (o) :p :-? (p) :-s (m) 8-) :-t :-b b-( :-# =p~ $-) (y) (f) x-) (k) (h) cheer lol rock angry @@ :ng pin poop :* :v 100

Next article Next Post
Previous article Previous Post